Jalan Sehat Forses, Menteri PANRB : Wadah Membuka Jalur Kolaborasi Yang Solid

JAKARTA, Narasibabel.id – Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB), Abdullah Azwar Anas membuka kegiatan Jalan Sehat Forum Sekretaris (Forses) Kementerian/Lembaga/Pemerintah Daerah, Minggu (10/09).

Read More

Kegiatan jalan sehat yang menempuh jarak 4 Km dengan mengambil start dari Kantor PANRB kemudian finish di Kantor Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) itu dihadiri juga oleh Penjabat (Pj) Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Kep. Babel) sekaligus Sekretaris Jendral Ombudsman RI, Suganda Pandapotan Pasaribu serta anggota Forses lainnya.

Abdullah Azwar Anas dalam sambutannya mengungkapkan bahwa kegiatan jalan sehat Forses ini merupakan kegiatan rutin guna membuka dan memperkuat jalur koordinasi dan kolaborasi.

Baca Lainnya  Berlangsung Sederhana, PWI Babel Rayakan Peringatan HPN dan HUT PWI ke-78

“Kegiatan ini tentunya berdampak positif, antara lain menjadi wadah bagi anggota Forses untuk membuka dan memperkuat jalur koordinasi dan kolaborasi antar lembaga,” ungkapnya dalam kegiatan yang mengusung tema Melaju untuk Indonesia Maju tersebut.

Pada kesempatan tersebut, dirinya juga meminta agar para anggota Forses dapat mendorong percepatan reformasi birokrasi melalui komitmen seluruh perangkat di lembaga sebagai pelaksana dan penguat birokrasi.

“Kalian adalah orang hebat dan dipercaya, karena itu saya yakin kita bisa berkolaborasi melakukan percepatan reformasi birokrasi tematik sesuai dengan Perubahan Road Map Reformasi Birokrasi 2020–2024,” jelasnya.

Adapun fokus reformasi birokrasi tematik dikatakannya berfokus pada empat tema pelaksanaan, yang meliputi pengentasan kemiskinan, peningkatan investasi, digitalisasi administrasi pemerintahan, serta percepatan prioritas aktual Presiden yaitu peningkatan penggunaan produk dalam negeri dan pengendalian inflasi.

Baca Lainnya  Hilirisasi Riset Logam Tanah Jarang, Pemprov Kepulauan Babel Jajaki Kerja Sama dengan BRIN

Menanggapi arahan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi (PANRB), Pj Gubernur Suganda menuturkan bahwa percepatan reformasi birokrasi tematik ini menjadi solusi agar reformasi kita berdampak langsung bagi masyarakat.

“Jalur birokrasi yang dulunya prosedural, panjang, dan tidak efesien akan lebih dinamis dan dapat langsung menyasar ke masalah utama dengan cepat,” jelasnya.

Untuk itu, Pemprov Kep. Babel dijelaskannya sudah mengimplementasikan program-program tepat sasaran dan berdampak langsung kepada masyarakat.

“Salah satunya peningkatan digitalisasi administrasi pemerintahan agar pelayanan  lebih transparan, cepat dan tidak rumit misalnya dengan penggunaan aplikasi yang menyediaan berbagai macam produk dari berbagai komoditas yang dibutuhkan oleh pemerintah melalui e-katalog,” ungkapnya.

Begitupun dalam perubahan APBD 2023, dirinya menuturkan memfokuskan penggunaan anggaran pada pertumbuhan ekonomi yang berkualitas, pengurangan angka kemiskinan ekstrem dan pengangguran, penanganan stunting serta stabilitas harga barang.

Baca Lainnya  Pemprov Babel dan Seluruh Kabupaten/Kota Terima Predikat WTP LKPD 2020

“Pada prinsipnya sesuai arahan Menteri PANRB kita terus upayakan agar tata kelola pemerintahan ini cepat dan berdampak langsung kepada masyarakat,” pungkasnya.

Hadir dalam acara tersebut, Menteri LHK Siti Nurbaya, Ketua Forses yang juga Sekretaris Jenderal LPSK RI Noor Sidharta, Sekretaris Kementerian PANRB Rini Widyantini, Sekretaris Jenderal KLHK Bambang Hendroyono, para Sekjen/Sestama/Sesmenko/Ses/Asrena/Kasum, serta perwakilan Forum Sekretaris Daerah Seluruh Indonesia.

Sumber : Diskominfo Babel

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *