Wakil Ketua DPRD Pangkalpinang Terima Audiensi Aliansi Umat Islam Babel

Pangkalpinang, Narasibabel.id – Wakil Ketua DPRD Kota Pangkalpinang, Bangun Jaya juga menerima audiensi Aliansi Umat Islam Bangka Belitung, di ruang Panitia Khusus 9 DPRD Kota Pangkalpinang, Rabu, (18/10/23).

Salah satu perwakilan Umat Islam Bangka Belitung, Sopian mengatakan audiensi yang dilakukan untuk meminta sejumlah tempat permainan yang diduga sebagai tempat perjudian dan tempat maksiat lainnya untuk dapat ditutup dan dengan melakukan kontrol sosial dengan mendatangi DPRD Kota Pangkalpinang.

Read More

“Menyikapi maraknya tempat tempat permainan yang diduga sebagai tempat perjudian, tempat hiburan malam yang diduga menjual minuman beralkohol dan tempat prostitusi seperti parit enam dan telur bayur dan sebagainya sampai hari ini belum ditutup,” ungkap Sopian.

Baca Lainnya  Legislator Demokrat Rano Dorong Operasi Pasar Murah Pemkot Pangkalpinang

Sementara itu, Wakil Ketua DPRD Kota Pangkalpinang, Bangun Jaya juga mendukung apa yang disampaikan Aliansi Umat Islam Bangka Belitung untuk memberantas tempat permainan yang diduga tempat perjudian dan tempat maksiat yang ada di Kota Pangkalpinang.

“Terkait dengan prostitusi, tempat-tempat karaoke, diskotik dan juga judi mesin. Kami pada dasarnya, pada prinsipnya mendukung untuk itu semua, untuk itu kami sebagai legislatif, kami sifatnya pengawasan dan hanya bisa mempressure para OPD terkait untuk menindak lanjuti pelanggaran -pelanggaran yang mereka lakukan,” pungkasnya.

Wakil Ketua DPRD Pangkalpinang Terima Audiensi Aliansi Umat Islam Babel

H – Wakil Ketua DPRD Kota Pangkalpinang, Bangun Jaya juga menerima audiensi Aliansi Umat Islam Bangka Belitung, di ruang Panitia Khusus 9 DPRD Kota Pangkalpinang, Rabu, (18/10/23).

Baca Lainnya  Jadi Korban Modus Jual Beli Mobil Segitiga di Marketplace FB FJBBB, Uang 80 juta Warga Temberan Raib

Salah satu perwakilan Umat Islam Bangka Belitung, Sopian mengatakan audiensi yang dilakukan untuk meminta sejumlah tempat permainan yang diduga sebagai tempat perjudian dan tempat maksiat lainnya untuk dapat ditutup dan dengan melakukan kontrol sosial dengan mendatangi DPRD Kota Pangkalpinang.

“Menyikapi maraknya tempat tempat permainan yang diduga sebagai tempat perjudian, tempat hiburan malam yang diduga menjual minuman beralkohol dan tempat prostitusi seperti parit enam dan telur bayur dan sebagainya sampai hari ini belum ditutup,” ungkap Sopian.

Sementara itu, Wakil Ketua DPRD Kota Pangkalpinang, Bangun Jaya juga mendukung apa yang disampaikan Aliansi Umat Islam Bangka Belitung untuk memberantas tempat permainan yang diduga tempat perjudian dan tempat maksiat yang ada di Kota Pangkalpinang.

“Terkait dengan prostitusi, tempat-tempat karaoke, diskotik dan juga judi mesin. Kami pada dasarnya, pada prinsipnya mendukung untuk itu semua, untuk itu kami sebagai legislatif, kami sifatnya pengawasan dan hanya bisa mempressure para OPD terkait untuk menindak lanjuti pelanggaran -pelanggaran yang mereka lakukan,” pungkasnya.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *